Irene Putri Wakili Indonesia pada NPOCC di Brisbane

Rabu, 13 November 2019 - 09:00 WIB   [335 Klik]
Redaktur : Oce E Satria

Irene Putri Wakili Indonesia pada NPOCC di Brisbane


KORANMX.COM, BRISBANE -- Bagaimana globalisasi dan digitalisasi kriminal di bidang ekonomi akan mempengaruhi kriminal korporasi di masa depan?

Itulah yang akan didiskusikan lebih dari 200 delegasi ketika mereka mendengar dari perwakilan Polisi Federal Australia (AFP), Departemen Kehakiman Amerika Serikat, Kepolisian Singapura, Kepolisian Selandia Baru, Kantor Pajak Australia dan Komisi Sekuritas dan Investasi Australia, Komisi Intelijen Kriminal Australia dan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Australia serta polisi negara bagian dan teritori pada National Proceeds of Crime Conference ( NPOCC) 2019 yang diadakan di Brisbane, Australia mulai 13 - 15 November.

Tema konferensi ini adalah  ‘Memikirkan kembali Upaya Penegakan Hukum untuk Mengatasi Globalisasi dan Digitalisasi Pidana Ekonomi'

Konferensi  ini dipandu oleh Gugus Tugas Penyitaan Aset Kriminal yang dipimpin AFP.

Irene Putri, mantan Jaksa KPK yang pernah menuntut terdakwa korupsi Setya Novanto menjadi salah satu delegasi Indonesia pada konferensi tersebut.

Dikatakan Irene, sejak awal kemajuan dalam teknologi, komunikasi dan mata uang telah mengubah cara aset kriminal diperoleh dan dicuci.

"Digitisation dari ekonomi kriminal telah menyulitkan untuk melacak aset dan membuktikan kepemilikan dan kontrol yang efektif. Volume data sekarang tersedia melalui internet dan membuatnya sulit untuk menyelesaikan investigasi tanpa kerjasama internasional, analisis forensik digital dan ahli analisis prediksi, " papar alumnus Fakultas Hukum Unand ini, Rabu (13/11/2019).

Sementara itu Penjabat Asisten Komisaris AFP, Justine Gough mengatakan, konferensi ini memungkinkan mitra penegakan hukum nasional dan internasional, unit intelijen keuangan dan otoritas pusat untuk bersama-sama dan membahas tren pelaku kriminal dalam korporasi dan cara yang lebih baik untuk mengidentifikasi, menahan hasil kejahatan, dan merampas   berharga aset pelaku.

"Kemajuan teknologi, seperti cryptocurrency dan komunikasi terenkripsi telah mengubah cara penjahat memperoleh dan menyembunyikan aset mereka," kata Penjabat Asisten Komisaris Gough seperti dilansir afp.gov.au.

“Merebut dan menghapus keuntungan kejahatan adalah salah satu kemampuan paling efektif yang kita miliki dalam memengaruhi jaringan kejahatan terorganisir,” beber Gough.

Ia mengatakan, pihaknya merasa terhormat memiliki perwakilan dari penegak hukum, departemen pemerintah dan perusahaan swasta dari seluruh Australia dan dunia yang datang ke Brisbane untuk berbagi wawasan mereka dan untuk berkolaborasi tentang bagaimana  menanggapi teknologi yang muncul seperti cryptocurrency.

Tema konferensi akan fokus pada bagaimana penegakan hukum dan perusahaan publik dan swasta lainnya menanggapi kriminal perusahaan  dalam lingkungan digital, dengan meningkatnya tingkat enkripsi dan dampaknya pada komunitas.

Isu-isu utama lainnya yang akan dibahas meliputi: Darknet, tren pencucian uang, kolaborasi dalam investigasi; pengumpulan bukti di era data berbasis cloud dan monetisasi kejahatan dunia maya.***



Berita Terkait

Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook