KPK Limpahkan Berkas Bupati Bengkalis Non Aktif ke Pengadilan

Rabu, 17 Juni 2020 - 17:47 WIB  
Reporter : Fanny Rizano
Redaktur : Oce E Satria

KPK Limpahkan Berkas Bupati Bengkalis Non Aktif ke Pengadilan

JPU KPK menyerahkan berkas Bupati Bengkalis non aktif, Amril Mukminin kepada Panmud Tipikor.[Foto:Fanny Rizano/Koranmx.com]

KORANMX.COM, PEKANBARU - Jaksa Penuntut Umum (JPU) pada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melimpahkan berkas perkara dugaan suap proyek multiyears pembangunan Jalan Duri-Sei Pakning di Kabupaten Bengkalis ke Pengadilan Tipikor Pekanbaru, Rabu (17/6/2020).

Dalam perkara itu, tersangkanya adalah Bupati Bengkalis non aktif, Amril Mukminin. Dengan telah dilimpahkannya berkas perkara itu, dalam waktu dekat mantan anggota DPRD Kabupaten Bengkalis periode 2009-2014 itu segera diadili.

 "Hari ini pelimpahan berkas perkara Amril Mukminin dalam dugaan suap terkait proyek multiyears atau tahun jamak pembangunan Jalan Duri-Sei Pakning di Kabupaten Bangkalis," ujar Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri SH MH, Rabu (17/6/2020).

Berkas perkara Bupati Bengkalis non aktif ini langsung diantarkan JPU KPK, Tonny Frenki Pangaribuan SH ke Pengadilan. Berkas itu diterima oleh Panitera Muda (Panmud) Tipikor, Rosdiana Sitorus SH.

Setelah dilimpahkan ke pengadilan, penahanan Amril sepenuhnya sudah menjadi kewenangan dari majelis hakim Pengadilan Tipikor Pekanbaru. Persidangan itu nantinya akan digelar secara online.

"Persidangan diagendakan akan dilaksanakan secara online, mengingat kondisi pandemi Covid-19 yang saat ini masih terjadi. Tim JPU akan menunggu menunggu penetapan jadwal persidangan dari majelis hakim Tipikor," tutur Ali.

Saat ini, Amril ditahan di Rumah Tahanan (Rutan) Klas I Jakarta Timur Cabang Pomdam Jaya Guntur.  Penahanannya sudah beberapa kali diperpanjang dalam rangka melengkapi berkas perkara.

"Selama proses penyidikan, telah dilakukan pemeriksaan 63 saksi," ungkap Ali.

Amril  diduga menerima sekitar Rp2,5 miliar dari PT CGA sebelum menjabat sebagai Bupati Bengkalis. Uang itu disinyalir untuk pelicin anggaran proyek peningkatan jalan Duri-Sei Pakning multiyears tahun 2017-2019.

Amril  kemudian kembali menerima dari PT CGA senilai Rp3,1 miliar saat telah menjabat sebagai Bupati Bengkalis. Uang tersebut diberikan sekitar Juni dan Juli 2017. Totalnya, Amril Mukminin diduga telah menerima Rp5,6 miliar.

Proyek pembangunan Jalan Duri-Sei Pakning sendiri merupakan bagian dari enam paket pekerjaan jalan di Kabupaten Bengkalis tahun 2013-2015. Dalam perjalanannya, proyek pembangunan jalan itu sempat dimenangkan oleh PT CGA.

Namun  oleh Dinas Pekerjaan Umum (PU) Bengkalis saat itu dibatalkan, karena PT CGA diisukan masuk dalam daftar hitam Bank Dunia. PT CGA lantas menempuh jalur hukum ke Mahkamah Agung (MA) dan gugatan itu dikabulkan. Artinya, PT CGA kembali berhak melanjutkan proyek tersebut.

Dalam perkara ini, Amril didakwa dengan dakwaan kesatu Primair, Pasal 12 huruf a UU Tipikor juncto Pasal 64 ayat (1) KUHP,  dan Subsidiair, Pasal 11 UU Tipikor juncto Pasal 64 ayat (1) KUHP dan Kedua  Pasal 12 B ayat (1) UU Tipikor juncto Pasal 64 ayat (1) KUHP. ***



Berita Terkait

Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook