Polda Riau Amankan Paket Sabu Kemasan Baru

Kamis, 09 Juli 2020 - 16:59 WIB  
Reporter : Hendra Nainggolan
Redaktur : Oce E Satria

Polda Riau Amankan Paket Sabu Kemasan Baru


KORANMX.COM, PEKANBARU--Dua supir travel diamankan terlibat kejahatan kurir 15,8 kilogram sabu diamankan tim Tiger di Pelabuhan Roro, di ekspos, Kamis (9/7/2020) siang di Mako Direktorat Reserse Narkoba Polda Riau.

Para pelaku inisial YH usia 49 tahun dan De (37), keduanya merupakan warga Kota Duri.

Direktur Reserse Narkoba (Dirresnarkoba) Polda Riau, Kombes Suhirman, didampingi Kabid Humas Kombes Pol Sunarto mengatakan, keduanya diamankan Senin (6/7/2020) sekitar pukul 14.30 WIB. Saat keluar dari kapal Roro.

Sabu yang diamankan ini, sebut Direktur ada tiga macam kemasan yang dikemas dengan teh cina.

''Sabu ini ada tiga kemasan. Salah satunya kemasan baru,'' ungkap Suhirman.

Penyelidikan terhadap jaringan ini, sebut Suhirman, dilakukan sejak awal bulan Juni. Berawal dari laporan masyarakat.

''Informasinya, di Pulau Rupat Utara, sering transaksi narkoba dan pihaknya mendapat kabar. Ada mobil plat asal Jakarta menginap di hotel,'' kata Direktur.

Kronologisnya, setelah diintai mobil tersebut pada Senin (6/7/2020) balik ke Dumai menggunakan Roro.

Keduanya sebut Suhirman, telah dipesankan agar membawa mobil terparkir di hotel yang sudah ditinggal kuncinya.

''Jadi saat kedua pelaku membawa mobil ini, di dalamnya sudah ada barang bukti sabu,'' terang Direktur.

Tidak ingin kehilangan target, personel yang ditugaskan langsung berkoordinasi kepada pihak Dishub. Untuk membantu melakukan penghadangan.
  
Mobil yang dimaksud langsung dihentikan. Kemudian melihat gelagat mencurigakan, personel languang melakukan penggeledahan,'' kata Suhirman.

Dari proses interogasi, kedua pelaku mengaku disuruh pria asal Dumai inisial SM.

''Kedua pelaku mengakui, sabu itu akan dijemput SM di Dumai,'' beber Suhirman.

Dalam jaringan sabu ini, sebut Suhirman, SM berperan sebagai pengendalinya.

Sedangkan dari pengakuan kedua pelaku, mereka mengakui baru pertama kali melakukan pekerjaan ini.

Keduanya, juga mengakui jika barang telah diterima.  Mereka diupah pelaku Rp5 juta untuk setiap sbungkus.

Dalam menjalankan modusnya, antara pelaku dan pengendali menyebutkan sandi ''barang panas'".

Namun, setelah dikembangkan kepada SM yang dibayarkan berada di salah satu rumah makan. Pengendalinya terpantau sudah tidak ada di tempat.

Atas perbuatan tersebut, keduanya dijerat pasal 112 ayat 2 junto 114 junto 113 ayat dua. Dengan ancaman kurungam lima tahun penjara dan bisa seumur hidup.***



Berita Terkait

Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook